News - Perasaan cemas atau biasa dikenal dengan anxiety dapat terjadi pada siapapun. Kecemasan atau anxiety tersebut menggambarkan seseorang merasa khawatir secara berlebihan akan terjadi sesuatu yang buruk pada hidupnya.

Dilansir dari lamanpsychiatryonline.org, anxiety disorder merupakan salah satu gangguan kejiwaan yang umum terjadi karena perasaan cemas adalah respons emosional yang dirasakan setiap orang terhadap ancaman yang terjadi di masa depan.

Namun saat ini, beberapa orang menganggap anxiety dan panic attack sebagai dua istilah yang sama, nyatanya keduanya adalah kondisi yang sangat berbeda.

Meskipun, keduanya memang memiliki beberapa gejala yang sama seperti nyeri dada dan sesak napas. Akan tetapi, faktanya terdapat gejala lain dari panic attack yang tidak dialami oleh penderita anxiety disorder.

Perbedaan Panic Attack dan Anxiety Disorder

Berdasarkan informasi dari Mayo Clinic, menyebutkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara Anxiety Disorder dan Panic Attack.

Anxiety Disorderatau gangguan kecemasan merupakan kondisi kesehatan mental yang identik dengan rasa cemas dari waktu ke waktu, terutama jika hidup dalam tekanan. Gangguan ini dapat menganggu aktivitas sehari-hari jika kecemasan dan kekhawatiran yang berlebihan sulit untuk dikendalikan.

Sedangkan,Panic Attackatau serangan panik adalah kondisi kesehatan mental seseorang dimana terjadi ketakutan intens yang muncul secara tiba-tiba dan memicu reaksi fisik cukup parah tanpa adanya penyebab yang jelas.

Serangan panik nyatanya memang lebih menakutkan daripada gangguan kecemasan karena ketika serangan panik muncul dapat menyebabkan penderitanya mengalami kehilangan kendali seutuhnya, serangan jantung bahkan kematian.