News - Peristiwa hijrah Nabi Muhammad saw. dari Makkah ke Yatsrib (diperkirakan pada Juni 622 Masehi) menjadi tonggak penting dalam sejarah Islam. Dalam hijrah itu, Nabi bersama Abu Bakar ash-Shiddiq sang sahabat terkasih menempuh perjalanan panjang ratusan kilometer, termasuk bertahan 3 hari di Gua Tsur, menuju tempat yang kelak berubah nama jadi Madinah.

Tahun-tahun menjelang hijrah itu, Muhammad kehilangan istri tercinta, Khadijah, disusul dengan meninggalnya sang paman sekaligus pelindungnya, Abu Thalib. Orang-orang Makkah semakin terbuka dalam menyerang Nabi.

Sementara itu, di Yatsrib, suku yang dahulu dominan, Bani Qaylah, terpecah menjadi 2 faksi yang bermusuhan, Aus dan Khazraj. Mereka baru saja merasakan Perang Bu'ath, perang sipil dan konflik terbesar keempat, yang menelan lebih banyak korban.

Pada musim panas 620 Masehi, 6 orang dari suku Khazraj datang ke Makkah untuk berziarah. Mereka sementara tinggal di 'Aqabah. Di sanalah orang-orang ini bertemu dengan Muhammad. Nabi tidak mengenal mereka, tapi orang-orang ini sudah mendengar soal beliau dan kenabiannya. Ketika Rasulullah menyampaikan ajaran, mereka langsung menerima.

Martin Lings dalam Muhammad: Kisah Hidup Nabi Berdasarkan Sumber Klasik (2015:193) menuliskan, orang-orang dari Suku Khazraj ini berkata, "Kami telah meninggalkan kaum kami karena mereka tercabik oleh kejahatan dan permusuhan ... Jika Allah mempersatukan mereka karena engkau, maka tidak ada yang lebih mulia daripada dirimu."

Pencerahan yang dialami 6 orang itu menjadi awal perubahan. Musim panas berikutnya, 621 Masehi, ada 12 orang dari Yastrib yang kembali datang ke 'Aqabah, termasuk 2 dari Suku Aus. Mereka kemudian berbaiat kepada Nabi, yang dikenal sebagai Baiat 'Aqabah Pertama. Sebagai jawaban, Nabi mengutus Mus'ab bin Umair ke Yatsrib untuk mengajari orang-orang ini tata cara salat dan bacaan Al-Qur'an.

Ajaran Islam yang sederhana memikat makin banyak orang. Pada 622 Masehi, di 'Aqabah ada delegasi 73 laki-laki dan 2 perempuan. Di bawah terang bulan, terjadilah Baiat Aqabah Kedua. Perpindahan ke Yatsrib tinggal menunggu waktu.

Musim panas 622 Masehi itu, muslimin Makkah diam-diam mulai hijrah ke Yatsrib, secara sendiri-sendiri atau dengan kelompok kecil. Lambat laun, yang tersisa tinggal rumah tangga Nabi dan Abu Bakar.

Orang-orang Makkah berencana untuk mengakhiri hidup Muhammad secepatnya. Mereka mulai khawatir dengan kekuatan baru Islam yang terbentuk di Yatsrib. Rencana disusun: setiap kabilah mengajukan seorang pemuda tangkas bersenjata. Tujuannya adalah membunuh Nabi bersama-sama.

Dengan cara itu, Bani Abdul Manaf tidak dapat memerangi semua kabilah sebagai balas dendam. Selain itu, tebusan darah yang tertumpah dalam penyergapan malam itu akan ditanggung bersama.

Sore hari sebelum penyergapan, Nabi sudah mendapatkan petunjuk dari Jibril: tiba saatnya untuk hijrah. Ia langsung menemui Abu Bakar dan menyusun rencana keberangkatan. Sementara itu, Ali bin Abi Thalib diminta Nabi untuk tinggal di Makkah menjaga barang-barang yang dititipkan kepada beliau di rumah.

Para pemuda yang bertugas membunuh Nabi sudah berjaga-jaga hingga malam. Ketika mendengar suara wanita di dalam rumah Nabi ---Saudah, Ummu Kultsum, Fatimah, dan Ummu Ayman--- mereka berpikir ulang. Orang-orang ini tidak mau mempermalukan diri dengan melanggar kesucian rumah seorang Arab.

Selain itu, melihat seseorang yang mengenakan selimut hijau Nabi, selimut yang dibawa dari Hadramaut, para pemuda itu memilih menunggu. Situasi berubah jadi kacau ketika fajar tiba, dan mereka menyadari, pemakai selimut itu bukan Muhammad, tetapi Ali. Muhammad dan Abu Bakar sudah keluar dari Makkah pada malam penyergapan itu, lolos begitu saja dari pandangan mata mereka.