News - Para pengguna mobil tentunya menginginkan kendaraannya selalu dalam kondisi prima agar lancar saat beraktivitas. Tapi kadang kerusakan mobil tak bisa kita prediksi, misalnya bocornya oli transmisi mobil. Kebocoran ini akan menghabiskan waktu, uang dan tenaga untuk menanganinya.

Lalu bagaimana cara mengetahui dan mengatasi kebocoran oli transmisi ini?

Penyebab

1. Lempengan atau pelat gasket yang retak.

Ketika ada semacam gesekan di gasket, Anda harus menggantinya, karena cairan di dalamnya akan terus merembes keluar. Penyebab ini mudah diperbaiki. Yang perlu Anda lakukan adalah membeli gasket baru (yang relatif murah). Selain itu, pastikan baut di pelat cukup kencang. Jika tidak, ini bisa menyebabkan kebocoran.

Seringkali pelat tidak diamankan dengan benar setelah cairan transmisi berubah, hingga menyebabkan kebocoran transmisi terjadi. Yang perlu Anda lakukan di sini adalah mengencangkan baut, yang sederhana. Jika masalah ini tidak segera diatasi dapat menyebabkan banyak kerusakan.

2. Ada masalah dengan pilinan atau torsi konverter kendaraan.

Di dalam torsi konverter ada pompa hidrolik yang menghasilkan tekanan dalam transmisi. Tekanan ini kemudian mentransmisikan cairan ke seluruh sistem. Jika ada celah di tubuh konverter atau ada masalah dengan bantalan jarum, transmisi akan bocor.

Biasanya sulit untuk menentukan kebocoran transmisi ke torsi konverter dan begitu berhasil, sangat mahal untuk memperbaikinya karena perlu diganti sepenuhnya.

3. Rusaknya Saluran Fluida

Dilansir Oards, saluran fluida transmisi dibuat agar tahan lama karena terbuat dari bahan aluminium atau baja. Namun, jika itu menjadi rusak karena paparan panas yang berlebihan atau berserakannya puing-puing, saluran akhirnya akan retak dan kemudian akan bocor. Bahkan bahan aluminium atau baja yang keras tidak akan cukup kuat untuk mencegahnya.

4. Pelat Transmisi Usang

Pelat atau panci fluida transmisi pada akhirnya akan aus. Karena panci berisi banyak baut kecil dan sumbat pembuangan, kebocoran dapat dengan mudah terjadi jika salah satu dari bagian-bagian ini menjadi longgar atau rusak.

Bahkan, pelat itu sendiri bisa rusak jika Anda terus mengemudi di jalan yang kasar atau tidak rata. Jenis jalan ini memiliki banyak puing dan batu yang akan merusak panci secara signifikan dan menyebabkan kebocoran.

Jika Anda hanya memiliki baut yang longgar, maka kemungkinan Anda dapat memperbaiki situasinya hanya dengan mengencangkannya. Tetapi jika Anda kehilangan bagian-bagian ini, maka Anda harus menggantinya. Bagaimanapun, Anda harus mengganti cairan Anda juga.

5. Segel Transmisi Retak

Segel transmisi otomatis menjaga tekanan hidrolik tetap sama. Satu-satunya masalah adalah segel ini terus-menerus terkena panas saat transmisi beroperasi. Segel pada akhirnya akan sampai ke titik di mana mereka akan aus dan retak dari semua paparan panas jangka panjang ini. Segel kemudian akan membocorkan cairan transmisi.

Cegah Kebocoran

Meskipun Anda dapat mempelajari cara memperbaiki kebocoran transmisi, penting juga untuk mengetahui cara menghentikan kebocoran cairan transmisi sebelum itu terjadi. Beberapa petunjuk untuk membantu Anda dilansir Goldeagle:

1. Penting untuk memeriksa level cairan transmisi Anda di setiap penggantian oli.

2. Perhatikan warna cairan transmisi Anda. Cairan baru berwarna merah terang dan tembus warna. Jika cairannya lebih buram atau berubah menjadi cokelat terbakar atau hitam, saatnya untuk menggantinya.

3. Penyebab umum dari kebocoran cairan transmisi adalah keausan yang konstan pada seal karet. Begitu segel itu memberi jalan pada transmisi Anda, cairan akan mulai bocor.