News - Dalil tentang sakit bisa jadi penggugur dosa di antaranya terdapat dalam beberapa hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Salah satu hal lumrah sebagai manusia biasa adalah merasakan sakit, baik ringan hingga berat. Dalam Islam, sakit merupakan salah bentuk ujian untuk memperkuat keimanan.

Allah Swt dalam Surah Al-Baqarah ayat 155-157 berfirman mengenai setiap muslim pasti mendapatkan ujian seperti sakit sebagai berikut:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوْعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْاَمْوَالِ وَالْاَنْفُسِ وَالثَّمَرٰتِۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيْنَ ١٥٥ اَلَّذِيْنَ اِذَآ اَصَابَتْهُمْ مُّصِيْبَةٌ ۗ قَالُوْٓا اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَۗ ١٥٦ اُولٰۤىِٕكَ عَلَيْهِمْ صَلَوٰتٌ مِّنْ رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۗوَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْمُهْتَدُوْنَ ١٥٧

Artinya:

Kami pasti akan mengujimu dengan sedikit ketakutan dan kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Sampaikanlah [wahai Nabi Muhammad], kabar gembira kepada orang-orang sabar, [yaitu] orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan ‘Innā lillāhi wa innā ilaihi rāji‘ūn’ [sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya hanya kepada-Nya kami akan kembali]. Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk,”(QS. Al-Baqarah [2]:155-157).

Di samping itu, sakit juga dapat menjadi pelebur dosa bagi seorang muslim. Oleh sebab itu, selain diusahakan untuk berobat dan berdoa memohon kesembuhan kepada Allah Swt. Seseorang yang sedang sakit juga seharusnya bersabar. Barangkali sakit yang sedang diderita menjadi pelebur dosa-dosanya.

Rasulullah Saw. dalam sebuah hadis riwayat Ibnu Majah bersabda mengenai pahala yang besar bagi seorang muslim nan tertimpa ujian berat seperti sakit sebagai berikut:

Sesungguhnya pahala besar karena balasan untuk ujian yang berat. Sungguh, jika Allah mencintai suatu kaum, maka Dia akan menimpakan ujian untuk mereka. Barangsiapa yang ridho, maka ia yang akan meraih ridho Allah. Barangsiapa siapa yang tidak suka, maka Allah pun akan murka,”(HR. Ibnu Majah no. 4031).

Sebenarnya, terdapat banyak hikmat dari sakit. Salah satunya adalah menyadari bahwa kesehatan begitu berarti, sehingga ketika sudah sembuh nanti dapat bersyukur dan menggunakan waktu sehatnya untuk beribadah serta berbuat baik kepada sesama.